Senin, 25 Juni 2018

[Part 1] Yogyakarta - Awalnya


Mau sedikit share tentang perjalananku ke Yogyakarta J
Bukan hal besar sih sebenernya Cuma pengingat buatku, kadang tuh media sosial kaya album buat kita; kalau blog tuh kaya diary di dunia digital sih menurutku jadi ini kaya aku mau nulis catatan perjalanan hi hi hi.
Sore dari Prambanan
Oke semua ini dimulai dengan keinginan besar buat travelling sendiri tanpa ada embel-embel agen perjalanan dan sebagainya. Tapi gak mungkin juga kalau sendirian jadi barenglah sama temen kantor berdua (penakut akutu L ).  Awal tahun 2018 udah pesen tiket st senen-wates bolak balik langsung karna emang kebetulan pas lagi tanggal merah liburannya, tapi dasar ya keliatan banget baru pertama kali liburan tanpa orang lain sampe pesen tiket aja keliru harusnya pesen tiket tuh yang di dalam kota yogya nya ini mah malah milih stasiun yang jauh (iya wates itu pinggiran yogya dan masih sekitas setengah jam pake kereta).  Waktu itu belum mikir sampe wates itu di mana jadi woles aja, ada saudara juga di sana bela diriku yang lain Ha Ha Ha. Oke tiket selesai, sekarang penginapan!! karna sepupu tinggal di asrama gak mungkin juga nginep di sana jadi harus cari penginapan yang deket pusat kota semacam malioboro lah ya. Kemudian dapetlah penginapan walaupun itu mepet banget di daerah pugeran lumayanlah deket ke malioboro naik transyogya Cuma 5-8 menit, cukuplah. Rekomendasi situs lokal Yogya yang keren abis karna semuanya lengkap banget di sana mulai dari penginapan sampai rekomendasi tempat wisata beserta lokasi dan booking langsung di websitenya www.yogyes.com.

Pas hari H kita berangkat hari jumat malem dari stasiun senen dan sampe pagi langsung mau cuss jalan-jalan, penggiat liburan gini mah tidak pernah menyia-yiakan waktu sok-sok penuh jadwalnya padahal kebanyakan liat orang dijalan alias macet terus. Oia seharusnya kita turun di wates tapi pas liat di peta kita ga mungkin dapet kendaraan ke yogya lagi lebih tepatnya gak tau apa-apa sih jadi yang harusnya turun di wates kita gak turun dan ikut ke lempunyangan J. Pagi-pagi sampe di Lempunyangan langsung makan bubur depan stasiun sambil searching mau kemana, lebih enak nyewa motor sebenernya depan stasiun banyak tempat sewa gitu tapi kita dua-duanya gak ada yang bisa naik motor yasudahlah... saudara lagi ada kuliah jadi Cuma ngandelin internet; bhaique.



Salah satu miniatur yang ada di Museum Benteng Vredeburg
Karna kita check-in jam 1pm jadi gak mungkin pagi-pagi langsung dateng kesana, bisa sih kita nitip barang dulu tapi ya pengen kemana dulu jadilah kita ke benteng Vredeburg yang ada di deket Malioboro. Terima kasih sekarang udah banyak transportasi Online jadi orang-orang seperti kami terselamatkan yang minim dana juga kenalan, jadilah kurang dari setengah jam kita kita udah di benteng vredeburg deket banget sama taman pintar tinggal jalan kaki 3 menit sampe Cuma harga tiket masuknya juga beda sih tiket masuk benteng tuh Cuma 3k buat orang dewasa. Ada cerita miris sih pas sampai di benteng soalnya disitu aku baru nyadar bahwa ktp-ku hilang L, panik dong ke toilet buat ganti baju dll eh malah baru sadar ktp hilang. Tapi apa mau dikata semua isi tas udah dikeluarin dan gak ketemu yasudhlah apadaya aku mutusin buat surat kehilangan aja (ribet bgt nih orang yang  liburan malah ke kantor polisi ckckck). The show must go on, di benteng ini sebenernya gak terlalu rame bgt banyak spot yang bisa dijadiin objek foto beberapa bangunan didalamnya juga berisi museum yang menampilkan kejadian sejarah di benteng dan Yogya.




Mengerung karna panas dan silau :')

Dari benteng Vredeburg kita langsung jalan ke keraton letaknya sekitar 500m dari benteng kalau ditawarin naik becak mending jalan kaki deh lebih sehat deket juga kok, di sana bayar tiket masuk sekitar 5k/dewasa. Wah di keraton mulai banyak banget orang nya kebanyakan siswa study tour sih di keraton karna gak ada kegiatan dari istana jadi Cuma ada wisatawan aja padahal di sana banyak hall gede semacam untuk upacara dan pertunjukkan. Ada beberapa rumah, dan koleksi seperti mobil klasik, wayang, keris didalamnya, ada pemandu dari keraton juga yang bakal ngejelasin cerita dan kisah keraton berkaitan sama tempat di sana (yang gak mungkin diceritain juga disini he he ). Depan keraton bakal banyak banget yang jualan souvenir mulai dari baju sampe perintilan seperti gantungan tapi tahan dulu kalau baru hari pertama mending keliling kota sebelum beli oleh-oleh. Sebenernya dari keraton kita bisa naik becak ataupun jalan kaki ke Taman sari yang lokasinya juga gak jauh dari keraton Cuma karna hari itu kita mau ke candi Prambanan jadi di skip ke Taman sarinya.

Dari penginapan kita naik TransYogya ke candi Prambanan bayarnya cuma 3,5k sampe terminal deket candi sempet transit sekali Cuma tinggal nanya aja pasti penjaganya bakal nunjukin ke arah mananya (Gak pake kartu juga bisa kalau wisatawan). Yang aku suka dari kota Yogya tuh karna basisnya mereka kota wisata jadi warga sekitar dan petugas publik juga ramah ke turis lokal/luar dan jangan salah banyak bule juga yang naik Transyogya desek-desek sama kita, perjalanan sekitar satu jam sih belum macetnya Yogya jadi kalau mau naik Transyogya ke Prambanan jangan mepet aja (Prambanan 8am-4pm). Dari terminal akhir deket

Pose wajib depan 
 Prambanan kita jalan kaki sekitar 600m ke pintu masuk Prambanan bisa pake ojek juga tapi mending jalan kaki, sehat!! (padahal mah kaki gempor juga semaleman L). Pas sampe di Prambanan kita beli tiket masuk bisa sekalian beli tiket buat ke candi Borobudur jadi bisa lebih murah sekitar 80k untuk dua lokasi. Karna kita pas masuk Prambanan sudah menuju sore jadi gak terlalu panas sih cuacanya enak, Cuma ya kurang cahaya buat foto aja ... teteup tapi banyak orang di candinya sampe banyak yang nunggu sunset gitu kayanya.


Udaranya sejuk sih kalau sorean gini
Beautiful sight 


Balik dari Prambanan pake Transyogya lagi turun di halte Malioboro sambil nyari makan tapi ya kita makan di lesehan Malioboronya dan mahil cuy ya gak jauh beda sama harga jakarta lebih mahal malahan dan pas denger dari saudara juga dia gak pernah makan di sana ya gegara gak masuk kantong mahasiswa. Buat yang travel kita harus persiapan scan kartu identitas sih kayanya itu membantu bgt soalnya kemarin pas ilang KTP karna semua kartu identitas udah scan dan tinggal dibuatin surat kehilangannya (oh deket malioboro ada polsek kok tenang), padahal ya temen tuh udah panik pas aku ilang KTP takutnya gak bisa balik Jakarta karna buat tiket kan harus pake KTP tapi ya kalau keadaan kaya gitu harus tenang dulu jadi bisa mikir jernih juga insyaAlloh ada jalannya. Makin malem di Malioboro makin rame apalagi daerah di titik nol kilometer Yogya dan sepanjang Malioboro banyak pertunjukan seni mulai dari puisi, musik, ataupun yang sekedar nonkrong sambil makan abis belanja.

 Kemudian pulang dan lelah :))) . 
tbc.


Minggu, 24 Juni 2018

Untitle, XXIVII


Semua hal terjadi tidak dengan ketidaksengajaan
Bolehkah aku memaki?
Aku ingin teriak, memaki, dan meraung
Itu hanya di dalam kepalaku,
Hah... aku takkan bisa melakukannya di dunia nyata
Why?
Karena aku penakut kecil yang hanya bisa berlari dan berpaling
Aku hanya bisa mengasihani diriku sendiri, betapa menyedihkan
Tapi mungkin itulah cara terbaik mengobati apa yang terjadi


Semua hal rasanya hanya semu, bahkan aku tak yakin apa yang aku lakukan saat ini
Bisakah Tuhan mengirimkan seseorang untukku?


XXIVII




Senin, 02 Oktober 2017

[Bob] dan dia kembali

Apa yang kau cari?
Apa kau masih menyalahkan dirimu sendiri?
Aku jarang menyapa dua tahun belakangan ini, karna kurasa dirimu baik-baik saja
Tapi hari ini aku berkunjung,
Apa kau baik-baik saja?
Jangan berbohong padaku
Aku tidak menerima bualanmu, orang mungkin tertipu karna kamu terlalu naïf dalam anggapan mereka
Mereka hanya tak melihat J
Aku selalu melihatmu, membual dan membuat seakan semua yang kau lakukan sempurna
Kau tak tahu bahwa semua orang mengasihanimu?
Melihat orang lemah terseok sendiri, tapi bahkan dia tak meminta bantuan
Iya, kamu lemah sist…
Kamu harus kuat sekali lagi, dunia takkan berakhir karna satu kesalahanmu
Jangan menyalahkan dirimu sendiri  dan hanya melihat dirimu pada sisi gelap
Kamu lebih dari apa yang kamu bayangkan
Kamu yang hanya bisa menyemangati dirimu sendiri.
Aku tau kamu hanya ingin menjadi beban orang lain, tapi tahukah? Orang lain juga merasa senang jika dibebani.
Itu anggapanku


Kenapa tidak mencoba bergerak dan memulai berjalan?
Jangan takut jatuh lagi, orang tidak akan jatuh dua kali
Aku melihatmu menangis kemarin, bulan lalu juga.
Tangismu dalam dua tahun terakhir ini
Kamu terlalu sombong sungguh, bisakah kau kembali pada-Nya
Kamu hanya harus berserah.
Jangan terus berlari, kamu tak bisa mengetahui hari esok
Kita bahkan tak bisa mendahului takdir
Sungguhpun aku ini hanya hamba yang hanya bisa meminta tapi aku ingin selalu kembali pada-Nya
Sist, ini aku
Jangan menghindar lagi
Kamu tak seharusnya lari dan mengasingkan diri
Kamu bukan satu-satunya yang bersalah
Tidak ada yang bersalah
kalian hanya tidak memiliki takdir yang bersinggungan
sungguhpun ingin kau ubah, kau bisa apa?
Menangislah!!! Tapi cukup sampai hari ini
Kamu masih punya hari lainnya yang saying hanya untuk ditangisi.
Jangan lemah
Aku bersamamu.



Bob,
02-10-2017

Rabu, 13 April 2016

[Review] Korean Drama Page Turner

Udah lama banget ga nulis tentang review drama or film, J masih sekitaran korea juga sih kebanyakan malesnya daripada rajin sih buat nulisnya dan juga karna ga banyak drama yang bisa menggerakkan hati XDXD mungkin karna udah terlalu banyak nonton drama/film korea baru liat 1-5 ep kalau plotnya biasa aja dan alurnya udah ketebak suka ga mau dilanjut maka dari itu kebanyakan PR drama yang ga selesai.

Kali ini mau review drama yang tayang 3 episode di KBS2 sebenernya sayang sih kenapa Cuma 3 episode padahal nih darama oke banget ceritanya TT___TT castnya juga bagus secara kalau Kim so hyun yang maen gak ragu sama aktingnya !! TOP MARKOTOP J.

Page Turner dibintangi oleh Kim So Hyun sebagai Yoon Yo Seul, Ji Soo sebagai Jeong Cha Sik, dan Shin Jae Ha sebagai Seo Jin Mok.


Pas pertama nonton terus mikir apa sih “Page Turner “ ini soalnya banyak banget yang bilang bahwa drama mini series ini bagus dan pas nonton langsung ga kecewa sama jalan cerita dan cast nya.

Page turner adalah seorang pembalik halaman bagi seorang pianis biasanya pada pertunjukkan untuk musik yang komplek ada seorang page turner yang membentu pianis untuk membalik halaman.

Nah di episode awal diceritakan bahwa page turner adalah pembalik halaman seorang pianis dan juga Mereka membantu pertunjukan dari jarak paling dekat dan melakukan yang terbaik untuk membuat pertunjukan bersinar Mereka akan menjadi rekan terbaikmu. Dan page turner ini menceritakan tentang 3 remaja yang menjadi page turner bagi satu sama lainnya.


Episode pertama kita dibawa untuk mengenal bagaimana 3 remaja ini berhubungan satu sama lainnya dengan keadaan yang sama yaitu ada di titik rendah mereka, Yoo seul yang seorang piannis hebat kemudian kecelakaan, jin mook yang selalu berusaha kuat menjadi pianis yang hebat tapi tidak sejalan dengan prestasi yang selalu kalah dibanding yoo seul, kemudian ada Cha sik yang gegabah dalam kompetisinya yang menyebabkan cedera.

Yoon Yoo Seul

Seo Jin Mook

Jeong Cha Sik

Di episode kedua digambarkan bagaimana mereka putus asa khususnya yoo seul sama cha sik kalau jin mook lebih ke ngerasa bersalah kali yah udah nge doa yang enggak2 eh kejadian yoo seul nya buta. Yoo seul tertekan justru bukan karan dia buta tapi karna tekanan ibunya yang masih ingin yoo seul bermain piano padahal dia buta (lelah saya bu *ujar yoo seul) kalau cha sik merasa apa yang menjadi pegangan hidupnya hilang setelah ia divonis tidak boleh menjalankan olahraga lagi, mau bagaimana dia tak pandai dan satu2nya yang bisa dia lakukan adalah olahraga dan satu hal dia sayang banget sama ibunya.

Di episode ini kita bakal ngeliat bagaimana hidup mereka bertiga sangat berlawanan antara yoo seul yang menyerah main piano VS cha sik yang malah semangat pingin belajar piano VS jin mook yang merasa dirinya kurang berbakat main piano. 

Kontra banget antara kehidupan keluarga cha sik X yoo seul, tapi itu dia yang bikin menarik; yoo seul yang ingin berhenti main piano karna tertekan kemudian malah cha sik minta dia ngajarin main piano ... di sinilah yoo seul menjadi page turnernya cha sik tapi di sisi lain cha sik juga jadi page turner nya yoo seul yang membuat yoo seul bermain piano tanpa harus tertekan dengan permintaan ibunya dan tersenyum menikmati permainan.

Episode 3 ditunjukkan bagaimana seorang page turner melakukan tugasnya maksudnya bagaimana ketiga orang ini menjadi rekan,penyemangat dan membantu seorang penampil. Liat episode ini selalu terkagum sama aktingnya kim so hyun yang ajib, ekspresi dia pas main piano lagi tertekan dan ketika dengan senang hati beda banget dan keliatan sangat alami jin mook juga yang dengan usahanya bisa bermain piano walaupun tidak sebagus yoo seul dan jin mook, tapi dia berusaha sangat keras awalnya karna taruhan tapi dia mebuktikan bahwa usaha dan bakat bisa berjalan beriringan, usaha yang keras takkan membohongi kita. 




Dan jin mook yang hampir putus asa tapi melihat kesungguhan yoo seul yang memberinya pujian pada penampilannya juga memberikan kesan bahwa dia harus ingat bahwa dia bermain piano bukan untuk prestasi belaka. 

Ah banyak banget maknanya dari film ini, paling lucu liat adegan pas yoo seul ngira jin mook emaknya XDXD.

Suka juga dengan tingkahnya cha sik yang kadang emang berlebihan tapi selalu optimis dan sayang ibu <3 .

Walaupn bagi yang nyari genre romence pasti agak kecewa soalnya disini ga ngebahas soal romace XDXD walaupun ditunjukkin kedekatan cha sik x yoo seul atau yoo seul x jin mook tapi kenyataannya emang ga ada XD. Tapi ga bakal nyesel  buat yang nonton juga, selain ringan tapi bermutu :D.

Recommen banget nih drama sayang Cuma 3 episode.
Selamat nonton yah dan lihat bagaimana mereka menjadi page turner untuk satu dan lainnya !!


Percakapan, Aku dan Kata-kataku

Aku melihat buku catatan kau dan menemukan tulisan ini:
“suatu esai tentang kebosanan
Mungkin suatu hari aku akan lari,
Tapi lari itu seperti pecundang dan aku bukan pecundang
Aku tidak akan lari
Aku akan menatap matahari seperti hari yang bersinar terik
Terik yang menyakitkan
Silau dan dahaga
Matahari baru menyita waktu, seperti rasa yang tak pernah mati
Apa yang kutulis adalah manifestasi rasa sungkan
Aku yang berhenti menatap bulan dan terbakar dingin”

.
.

Aku begitu naif kala itu, lihat sekarang? Hari ini?
Kau tetap lah pecundang amatir, yang hanya selalu membual bahwa kau bukan pecundang.

Ironis

Karna pada akhirnya kau lari dengan ketakutan, tapi ketika di persimpangan kau menoleh dan terseok-seok menyusuri jalan kembali.

Jalan itu bahkan sekarang licin dan terjal tak seperti ketika kau menuruninya, sekarang menanjak dan sulit...

Pada akhirnya kau malah menertawakan dirimu sendiri, berlindung dibalik kata-kata ini.

Kenapa kau sangat takut menjadi pecundang? Ahh ... aku ingat semua manusia punya ego-nya masing-masing, tentu saja kau juga kan?

Bukankah aku juga manusia? Benar aku baru ingat aku juga manusia seperti kau, tidak bukan ... aku hanya orang yang kau ciptakan sebagai kambing hitammu.

Kau masih belum sadar?

Ini hanyalah pembicaraan satu arah antara kau dan aku

Tidak ada dua arah pembicaraan yang sebutkan, karna kau hanya diam.

Entahlah kusebut kau itu apa, aku hanya kau inginkan hanya saat kau terpuruk dan tidak punya jalan.
Kau selalu seperti ini, kau bilang kau punya bakat hah?? Kau sedang melawak.

Dari dulu kau tak punya bakat, kau hanya iri dan merasa dengan orang lain dan berusaha untuk bisa seperti mereka yang punya bakat alami.

Kau bodoh tentu saja, kau hanya memanggilku disaat seperti ini dan menyombongkanku pada saat kau butuhkan.

Pernahkah kau menginginkan aku untuk selalu berjalan beriringan denganmu? Menyapaku setiap hari bahkan ketika kau senang?

Kau tetap lupa padaku.

Aku memang bukan alami seperti yang lainnya, karna aku hanya datang ketika kau terus-terusan mendesakku untuk datang ... dulu kau selalu mengajakku diskusi setiap hari, bermain atau hanya bercerita.

Aku sempat berharap padamu, aku akan terus mendampingimu tapi akhirnya tetap saja aku hanya hadir saat kau jatuh.

Bukankah ini cerita membosankan? Tentu saja ini sangat membosankan ... tak bisakah kau mengerti jika kau ingin membuat sesuatu yang tidak membosankan, buatlah cerita yang manis seolah-olah kau orang lain jangan hanya menceritakan tentang dirimu. Siapa memangnya yang ingin mendengar tentang diri orang lain? Hah? Kau sangat lucu ... jika kau menjawab “aku selalu mendengarkan cerita orang dengan baik “  Itu hanya kau yang bodoh!!! Orang lain tak sama sepertimu yang hanya bisa mendengarkan mereka, kebanyakan justru mereka tak berhenti menceritakan tentang diri mereka.

Kau bodoh!

Ah maaf aku menjadi pribadi negatif saat ini, jangan salahkan aku !!! kau sendiri yang lari dan malah bersembunyi dibelakangku !!

Biasanya aku sangat positif, terlampau positif yang bahkan selalu melihatmu dari pojokan dengan berbinar sambil menghibur diri bahwa kau sedang mengejar mimpi lainnya. Mimpi yang dulu pernah kau ucapkan ingin menjadi orang hebat denganku, aku dulu hanya selalu mengeluh karna aku tidaklah sehebat yang lain tapi kau bilang hal itu bukanlah hanya tentang bakat tapi bagaimana kau mengasahnya dan berikrar bahwa kita akan sama-sama ada di sana, ditempat yang terang ketika orang berbinar melihat kita .. kau mengatakan hal mustahil kataku, tapi sinar matamu saat itu membuatku percaya bahwa aku juga bisa.

Tapi kau perlahan tak pernah memanggilku kau sibuk dengan orang lain, orang dari dunia asalmu yang kau sebut manusia... kau sibuk dengan drama-drama di folder komputermu, sibuk dengan media sosial yang menjengahkan. Kau beralasan ... kau buntu, tak tahu harus bagaimana denganku; kau mengatakan bahwa aku hanya ada pada kondisi prima ketika kau bersedih dan jatuh.

Kau. Hanya. Membual.

Lihat aku sekarang !!!!!!!! siapa yang tak berusaha saat ini? SIAPA?

Kau hanya pecundang bodoh yang bahkan lari dibalik kata-katanya sendiri tanpa mengatakan itu dia dan menyalahkan bahwa aku yang menulisnya.

Cih ... kau memang rubah licik!!

Aku kasar katamu??? Bukankah setiap hari kau mengumpat dalam hati? Hanya cangkangmu yang bersih dan licin,

Maaf aku memang tak bisa dikontrol saat ini, aku sedang emosi karna pada akhirnya kau memanggilku.

Tidakkah kau merindukanku?

Aku merindukanmu, rindu saat kau berpkir apa yang sebaiknya kau tulis, rindu saat kau bahkan tak mengerti apa yang telah kau tulis, dan rindu saat mengagumi dirimu sendiri “aku menulisnya?” dengan mata berbinar dan bulu tengkuk berdiri ... kau sedang melawak !! kau bahkan mengatakan aku sangat indah padahal kau menciptakanku dengan otakmu itu, kau tentu hanya  menulis tanpa berpikir sepertinya.

Tak usah menjadi orang lain saat denganku, aku tau kau tak bisa dan ingin membuat diksi-diksi suli, kalimat-kalimat indah romantis atau bahkan sebuah frasa mengagumkan yang terlihat pintar, tek perlu ... kau hanya perlu kata-kata sederhana yang mungkin kata orang berbelit-belit karna kau selalu bercerita memutar dan tak langsung pada inti; itu gayamu, aku mengerti.

Kau hanya harus menjadi seperti itu. Kau akan menjadikanku tamengmu pada orang-orang, aku tau. Aku memang melakukan tugasku seperti yang kau inginkan.

Apakah aku mengatakan terlalu jauh? Terlalu lugas?

Kau bukan pecundang sist, percayalah !

Inilah aku sist,


Bob, 14:33

13/04/2016





Senin, 11 April 2016

Sist VS Bob

 Aku kembali melakukan hal nekat lainnya, ini seperti bukan aku ... ah benar ini bukan aku. Tapi hati kecilku berkata kenapa mesti merasa aneh dengan pilihanmu sendiri, seperti kau yang salah mengambil Keputusan saja!!!

Jangan menyesali Keputusan yang kau buat!!

Ah itu semua gerutuan sist, aku aneh menatapnya ... dia seperti bukan dirinya merutuki hal yang sudah dia putuskan ckckck aku bahkan tak mengerti akal pikirannya.

“bodoh!!!”

“bob!!! Jangan mengataiku bodoh.. aku tak menyukainya, aku hanya sedang pusing dengan keadaanku saat ini hahahaha” bob semakin jengah menatapku .

“aku rasanya menyesali tindakanku yang terburu-buru mengambil Keputusan, aku terkadang mempertanyakan kewarasan diriku” aku menggumam dengan lirih “aku juga heran, kenapa kau terburu-buru mengambil Keputusan ... ingat kau bukan lagi anak ingusan yang bisa-bisanya kabur jika ada masalah” bob melempar tatapan 1000 watt nya kepadaku.

“entahlah, ini hanya egoku bob ... aku memang kekanakan; tapi aku ingin bertanya satu hal padamu bob” aku dengan pasti menatap matanya

“bob, untuk apa bertahan jika kau bahkan tidak dibutuhkan??... semua punya sisi egoisnya masing-masing; akupun seperti itu pertahananku runtuh jika berbenturan dengan harga diri” aku tertawa dengan mirisnya sambil berlalu dengan gontainya.

“aku tak habis pikir sist, kau seperti tanpa emosi dari luar bahkan terkadang tampak seperti orang bodoh yang hanya mengikuti semua perintah orang tapi kau bisa egois seperti ini juga ... meninggalkan medan perang tanpa peringatan seperti anak kecil yang lari terbirit-birit dikejar tikus” bob dengan kekehannya berusaha menyamai langkahku merangkul pundakku dengan erat.

“aku memang bukan dalai lama yang bisa memberimu kedamaian dengan kata-kataku, juga bukan Mario teguh dengan kalimat motivasinya tapi percayalah kau tidak melewatinya sendiri ... hidup penuh dengan berbagai kemungkinan, aku yakin kau akan menemukan kesempatan lainnya; walau kutau itu akan sulit” bob menepuk-nepuk pundakku dengan pelan seakan dia ingin memeberiku kekuatan.

Tapi aku membencinya, ya aku membenci rasa kasihan yang ada di matanya... aku benci dikasihani.

aku hanya meninggalkan bob, menepis tangannya dan berlalu dengan cepat

Ya itulah sist, dia dengan teori sosial yang dia yakini, egois dan naif.


Rabu, 10 Februari 2016

TENTANG MATA, dan AKU

Rasanya semua berbeda akhir-akhir ini, dulu aku menjalananinnya dengan keinginan yang ada pada diriku sendiri tapi kini aku sadar

Semua tak berjalan semudah itu,

Aku mungkin masih tak dewasa, hanya manusia yang terkungkung di dalam tubuh ini
Temanku pernah berkata,

“Kau ingin matamu sembuh?” Tanya suatu siang

“tentu” jawabku dengan semangat, tak lupa aku menambahkan tapi tidak dengan obat macam-macam yang hanya berakhir dengan pengharapan

Lalu dia berujar “bukan, tenang saja ini bukan seperti yang kau duga semacam obat ataupun operasi mata”

“benarkah???” selaku dengan penasaran

“tapi kamu janji harus menerimanya dengan lapang dan jangan membantah!!!” pesannya tak kalah tegas.

“oke, aku akan menerimanya.. katakanlah” ujarku dengan santainya.

“kau cenderung ingin melakukan semua hal sendiri kan? Kau merasa bisa melakukan semua hal sendiri” ucapnya dengan hati-hati

“what do you mean? “

“iah artinya kamu tidak membuka diri kepada orang lain dan cenderung berfokus kepada sesuatu hal sendirian, yah hal semacam itulah”

“aku??? Aku memang kurang terbuka, aku akui  tapi tentang semua hal sendiri ... sebentar kau dapat darimana teori seperti ini? Ada jurnal ilmiah? Artikel kesehatan ? atw jurnal psikologis yang menjelaskannya? Aku memberondongnya dengan berbagai pertanyaan.

“slow down sis!!! Nah its you!! Kamu bahkan tidak mendengarkanku ckckck bahkan semua pembicaraan ini belum berakhir .. kamu sudah segitu curiganya padaku. Kau berlebihan !!”

“ahh maaf, kebiasaan ... aku hanya tak biasa menelan mentah-mentah teori asing “ aku terkekeh malu mengakui apa yang ia katakan ada benarnya.

“oke aku berkacamata minus tinggi, aku tidak terbuka, dan ingin semua sendiri, nah its me”

“dont be selfish dude, kamu hanya menutup diri dan menyebabkan tekanan pada syaraf matamu, itu yang aku dengar dari seorang peneliti ... aku memang tak bisa menunjukkan jurnal ilmiahnya padamu karna peneliti ini baru melakukan proses analisis dan percobaan terhadap beberapa penderita” dia berujar dengan santai.

“begitukah? Membuka diri? Ah tak semudah itu .. itu sudah menjadi bagian diriku “ aku menggerling dan mengusap tengkukku.

“itu .. itu .. kau bahakan tak mendengarkan saranku dan berkelit dengan alasan”

“tapi itu tak mungkin satu-satunya faktor mataku minus, semua hal punya penjelasan logisnya sista” aku kembali berkelit dengan lihainya.

“oke terserah padamu!!!!”

Dan semua pembicaraan berakhir  dengan pertanyaan, bisakah mataku sembuh dengan aku membuka diri ?


Semudah itu?

Jumat, 18 September 2015

Mari Menghilang !!!!!

Kali ini pengen update blog walaupun sebenernya lagi sibuk skripsi-an #modus
Maksudnya saya sedang butuh semangat untuk skrip-sweet hahaha makanya mau sedikit melemaskan otot dengan menulis tentang LIBURAN !!!!
Waktu bulan juni 2015 aku bersama kawan sepenanggungan (sesama butuh liburan) memutuskan untuk liburan dengan budget yang minim tapi maksimal J J
Awalnya Cuma iseng mau ke rumah saya (mulai bipolar dengan saya aku *abaikan*), tapi akhirnya acara ke rumah saya jadi Cuma bermalam XDXD. Pantai yang kami tuju tak lain adalah pantai pangandaran, why? Because it not to far from bandung ... kita karena acara nya memang murni rendah budget makanya semua serba mendadak, mulai dari kapan sampai apa yang dibawa.
Oke kita mulai perjalanannya, cekidot !!! (jangan berhenti sampai bawah, just dont!)

Keterangan : sebelum berangkat, sedang nunggu neng santi, dan ini di Mesjid :O membunuh waktu dengan foto, yeah not bad XD











Mulai dari kampung halamanku di Tasikmalaya, Kampung Cibitung, Jamanis, jadi rindu T_T. Yang kami lakukan pagi hari adalah? Yah selfie di sawah cukup buat orang Bandung mah. Tapi abi mah asli tasik da :)





SAY CHEESE :D

Pengambilan foto diambil jam 8 dengan apa adanya hanya berbekal sendal jepit dan pagi yang sedikit mendung.


















Beranjak menuju Pantai Pangandaran Ciamis, Jawa Barat perjalanan Tasik-Ciamis sekitar 3 jam. karna kami berangkat pada hari minggu sore menuju pangandaran, jadi ketika sampai pangadaran pantai yang biasanya padat tersa lenggang cuma kita-kita penghuninya *.*
Sore Hari, ketika datang dan berfoto; matahari mulai memudar.




Matahari dan Kami. Girls 
with the glasses #silau 

We fly XD
fly with us
hi girls







Gak lengkap kalau belum foto bareng bule, yes? yes!
here we go, edisi menghilang !!
 Ga lupa naik mobil cantik? idk what the name :)
Malam sebelum tidur.







Keesokan harinya kami memutuskan untuk snorkling, yeah kami gak main basah-basahan lagi; mengejar waktu !!!

Ada cerita lucu pas kita snorkling, pas diajarin sama pengarah nya kita mangut-mangut aja walaupun diantara kita bersembilan ga ada yang ahli snorkling atau setidaknya mumpuni berenang di laut. Ktika kita dilepas gitu aja sama pengarahnya karna kita mulai di tempat sepi dan tepi pantai, kita semua mikir seenggaknya kita harus agak ke tengah biar dapat pemandangan karang bawah laut yang bagus, semua pegangan tangan sambil berusaha ke tengah... udah sampai tengah, pengarah di tepi pantai lambai tangan, soalnya kita udah terlalu jauh; mulai panik kaki udah ga napak dan akhirnya teriak-teriak dan berakhir di tolong perahu yang lewat numpang ke tepi pantai XDXD.


Setelah snorkling, kami pulang perjalan 3 hari 2 malem berakhir tapi karna kami belum makan siang kami mampir di salah rumah neneknya mona, buat makan siang :) makasih semua yang sudah berjasa hingga berjalannya liburan ini, kakaknya santi yang bersedia mengantar kami, ibu ida yang bersedia kami tumpangi tidur semalem (ibuku XD), dan nenek mona sekeluarga.



i hope we have another journey !!!! mari menghilang edisi kali ini, end. to be continue..?

Senin, 17 Agustus 2015

NO ENDING

Sudah lama tak menulis, ah kangen ..
Lagi sibuk dan mood menghilang. Ah fatal,
Ketika buka-buka file di lepi nemu sekumpulan video lama ketika masih #fetus ^^, waktu itu edisi liburan dengan kutipan “melarikan diri” J.

Aku ingin membaginya, dont worry, dont be bother sista ... aku Cuma takut videonya menghilang tanpa jejak haha. Sekarang ini, laman site seperti blog sudah layaknya rumah ingatan  yang menyimpan apapun yang kamu lupakan. Kejadian buruk waktu itu si lepi kena masalah dan semua file menghilang termasuk file zaman asrama TT___TT dan tidak kembali.  Emang gak bisa minta file lagi? Lagi??? Bahkan bertemu untuk main pun diragukan apalagi untuk itu.

Jadi kali aku memperkenalkan “PowerGirl” yang katanya sedang refreshing pada tahun 2012, yah itu sudah 3 tahun yang lalu J.

Let cek this out, oia ... videonya sudah mengalami pengeditan dikarnakan pada waktu itu direkam dengan kualitas LQ T___T.








“keindahan ada dalam kenang-kenangan – BUMI MANUSIA, Pramoedya Ananta Toer”

there NO ENDING for memories.