Jumat, 18 April 2014

THE SLOW MOTION GIRLS

 Am i a slow motion girl? Yes i do ..
Kenapa orang-orang selalu berisik soal ini-itu, aku hanya tak suka jika pekerjaanku ada yang memperhatikan jadi tak akan kulakukan sekarang hingga orang-orang  menghilang

Apa kalian salah mengerti? Kalian memang salah mengerti menurutku;  karna aku hanya mengikuti aturan yang kubuat tanpa mempedulikan orang, itu sungguh aku jika kalian masih ingin menyangkal.

Apa kau mengeri?

Yah aku memang menulis hanya pada saat emosiku meluap? ... tulisan memang menjadi bahasa yang baik untuk kita selalu,

Ah aku sangat tidak menyukai orang yang mendikteku, tidak menyukai
Aku mengetahui alasannnya, aku tau tapi apa harus seperti caranya?

Karena aku tidak bisa mendengarkan dengan baik? Memang ...

Aku mungkin dilahirkan untuk menguji kesabaran ... \-_-/
Ah sudahlah apa hari ini harus dimulai dengan ini.

Aku hanya ingin tidur dengan hati tenang dan pikiran yang kosong tentu saja.

Jangan terlalu banyak mengeluh hanya dengan kata-kata, kata orang kau hanya bisa bicara omong kosong di belakang

Itu memang aku, yang berbicara omong kosong dibelakang. Silahkan berbicara tentang itu; lama-lama aku sepertinya akan muak dan mulai menjauh dari kegiatan sosial lagi

Itu seolah-olah menjadi kebiasaan disaat zero-ku yang dengan sendirinya menghampiriku

Tunggulah sampai itu semua menghilang dan aku mendapatkan asaku.

Kau kira siapa yang menunggumu? Tidak ada.


Kamis, 10 April 2014

Boyband and Girlband ???? arah musik Indonesia saat ini

comeback dengan beberapa bahasan yang menggelitik selama ini, it my think, how about you?. this is about :

Redupnya aktifitas Boyband dan Girlband Di Indonesia

Sebagian dari kita mungkin masih mengingat bahwa tahun 2009-2010 adalah bagian dari fenomena band pop-melayu, saat itu hampir semua program musik televisi berlomba-lomba dengan menampilkan banyak band-band pop melayu. Memang musik pop melayu dirasakan cocok untuk para pendengar Indonesia karna kebudayan yang erat kaitannya dengan bangsa melayu khususnya daerah Sumatera dan Jawa Barat. Kehadiran Kangen band, Wali, ST12, Hijau Daun, dll. Yang menuai kesuksesan lalu menjadi trend setter dan otomatis menjadi salah satu acuan di blantika musik Indonesia sepanjang tahun 2009-2010, jika jenis musik ini bertahan dan para pengekornya dapat bertahan lama itu jadi sebuah hal yang patut di syukuri, tetapi para pengekornya kemudian tenggelam setelah masyarakat mengalami perubahan selera musik.


Pada akhir tahun 2011 dan awal tahun ini fenomena blantika musik tanah air kembali berubah. Kali ini fenomena yang terjadi adalah imbas dari korean-pop negeri ginseng korea selatan atau yang lebih sering kita kenal Korean Wave / hallyu wave yang mewabah hampir di seluruh dunia. Ternyata tidak hanya wabah musik K-pop yang menjamur tapi boyband dan girlband pun ikut menjamur  bisa dikatakan seperti budaya latah (mengikuti selera pasar / trend masyarakat-red) Sebagai imbas dari korean wave tersebut; blantika musik indonesia kemudian dihiasi oleh para boyband dan girlband dadakan beberapa waktu  belakangan ini, dengan kualitas yang bisa dibilang standar (suara seadanya dan mengandalkan dance energik) dan dengan mengandalkan gaya korean style yang mereka tampilkan. Program musik pun beramai-ramai menampilkan mereka; bahkan ajang pencarian bakat pun dilakukan untuk menemukan boyband dan girlband pilihan masyarakat.

Memasuki tahun 2013 pamor para boyband dan girlband indonesia mulai meredup seiring dengan berubahnya selera musik masyarakat, untuk boyband dan girlband yang aji mumpung (memanfaatkan moment trend musik -red) mungkin tidak akan bisa bertahan hanya beberapa dari boyband dan girlband yang masih bisa mempertahankan eksistensinya dan masih bisa kita saksikan di layar kaca. Sayangnya Pemanfaatan moment ini tidak disertai dengan kemampuan yang mumpuni dari anggota-anggota boyband dan girlband tersebut sehingga hasil yang ditampilkan pun tidak maksimal seperti yang diharapkan masyarakat dan membuat mereka tidak bisa bertahan lama di kancah musik tanah air.

Hal ini memang biasa terjadi di Indonesia, dunia musik sangat dipengaruhi oleh selera masyarakat dan para pelaku dunia hiburan dan tarik suara tak ketinggalan memanfaatkan moment tersebut. Budaya latah dalam dunia hiburan dan musik ditandai dengan selera pasar / masyarakat yang berubah-ubah dan kebanyakan dari para pelaku musik Indonesia cenderung mengikuti selera pasar tersebut sehingga tidak memungkinkan-nya untuk berkembang bebas. Hal itu menyebabkan pangsa pasar musik kita tidak stabil dan terus berubah-ubah sesuai trend masyarakat saat ini. Kita sebagai generasi muda indonesia mempunyai tugas untuk menunjukkan bahwa Indonesia juga mempunyai bidaya musik kuat yang nantinya akan menjadi tuan rumah di negeri sendiri.

Semoga anak Indonesia bisa menciptakan musik yang berkualitas, dan tidak hanya menjadi fenomena sesaat dan budaya latah saja. Musik anak Indonesia seharusnya dapat menampilkan karakternya sendiri dan tidak terikat pada selera pasar yang berubah-ubah; tetapi untuk meramaikan blantika tanah air dengan jenis musik yang beragam itu tidak masalah, asal anak Indonesia dapat mempertanggung jawabkannya dengan baik. Maju terus musik Indonesia!!! Indonesia Bisa!