Selasa, 08 Mei 2012

[History] Situs Sejarah Islam : Masjid Djenne


Kali ini pengen nulis tentang sejarah ~my fav lesson^^~ , waktu lagi liburan di rumah dulu aku ngeliat tayangan di salah satu stasiun swasta tentang warisan budaya Islam di dunia khususnya bangunan masjid. Ada kira-kira 7 tempat yang dibahas tapi yang pertama kali mw aku share tentang masjid Djenne, masjid yang rancangannya sangat bagus dan canggih menurutku *pada masanya*. Ok check this out my entri :


Masjid Raya Djenné adalah bangunan dari lumpur terbesar di dunia dan dianggap oleh banyak arsitek sebagai gaya arsitektur Sudano-Sahelian yang terbaik. Masjid ini terletak di kota DjennéMali, di dekat Sungai Bani. Masjid pertama di tempat ini dibangun pada abad ke-13. Selain merupakan pusat komunitas Djenné, kota ini juga merupakan lambang terkenal Afrika. Bersama dengan "Kota Kuna Djenné", tempat ini menjadiSitus Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1988.

---->>>Masjid pertama


Tanggal pasti pembangunan masjid pertama di Djenné memang tidak diketahui, tetapi di perkirakan di bangun pada awal 1200 dan hingga akhir 1330 M. Dokumen paling awal menyebutkan bahwa masjid al-Sadi yang  dalam Tarikh al-Sudan yang menjadikan awal sejarah mesjid ini , mungkin dari tradisi lisan seperti yang terjadi pada abad ketujuh belas pertengahan. Para ahli sejarah menyatakan bahwa Kunburu Sultan menjadi seorang Muslim dan mengubah istananya menjadi sebuah situs yakni menjadi masjid. 
 Tidak ada informasi tertulis lainnya di Masjid Agung sampai penjelajah Perancis René Caillié mengunjungi Djenné pada tahun 1828 dan menulis "In Jenné is a mosque built of earth, surmounted by two massive but not high towers; it is rudely constructed, though very large. It is abandoned to thousands of swallows, which build their nests in it. This occasions a very disagreeable smell, to avoid which, the custom of saying prayers in a small outer court has become common."

--- >>>Seku Amadu's mosque

Sepuluh tahun sebelum kunjungan René Caillié, the Fulani pemimpin Seku Amadu telah melakukan perlawanan dan menaklukkan kota. Seku Amadu tampaknya telah setuju dengan masjid yang ada dan memungkinkannya rusak. Ini akan menjadi bangunan yang Caillié lihat. Seku Amadu juga menutup semua masjid lingkungan kecil. Antara 1834 dan 1836, Seku Amadu membangun masjid baru di sebelah timur masjid di lokasi bekas istana. Masjid baru adalah sebuah bangunan besar yang rendah yang tidak memiliki menara atau ornamentasi. 

Pasukan Perancis yang dipimpin oleh Louis Archinard menguasai Djenné pada bulan April 1893. Segera setelah itu, jurnalis Perancis Félix Dubois mengunjungi kota dan menggambarkan reruntuhan masjid asli.  Pada saat kunjungannya, bagian dalam masjid hancur itu digunakan sebagai kuburan.  Dalam bukunya, Timbuctoo: misterius ., Dubois memperlihatkan rencana dan gambar tentang bagaimana dia membayangkan masjid tampak sebelum ditinggalkan/dihancurkan.

Pada tahun 1906, pemerintahan Perancis di kota mengatur agar masjid asli dibangun kembali dan pada saat yang sama untuk sekolah yang akan dibangun di lokasi masjid Seku Amadu itu. Pembangunan kembali ini selesai pada tahun 1907 dengan menggunakan jasa kerja paksa di bawah arahan Ismaila Traoré, kepala serikat Djenné dari kalangan pekerja.

Teras di depan dinding timur mencakup dua makam. Makam yang lebih besar ke selatan berisi sisa-sisa Almany Ismaila,  imam penting pada abad ke-18. Pada awal masa penjajahan Perancis, kolam yang terletak di sisi timur masjid ini diisi dengan tanah untuk membuat area terbuka yang sekarang digunakan untuk pasar mingguan.

 Kabel listrik dan saluran air telah ditambahkan ke banyak masjid di Mali. Dalam beberapa kasus, permukaan asli dari masjid bahkan telah memakai ubin, menghancurkan penampilan historisnya dan dalam beberapa kasus mengorbankan integritas struktural bangunan. Sedangkan Masjid Agung telah dilengkapi dengan loudspeaker sistem, warga Djenné menolak modernisasi yang mendukung integritas historis gedung. Banyak preservationists sejarah memuji upaya pelestarian masyarakat, dan kepentingan dalam aspek perkembangan bangunan pada 1990-an.

Pada tahun 1996, Vogue mengadakan pemotretan model di dalam masjid. Gambar Vogue dengan wanita yang berpakaian minim membuat marah penduduk lokal, dan sebagai akibatnya, non-Muslim telah dilarang memasuki masjid sejak saat itu. 

Masjid ini terlihat pada 2005 film Sahara .

---- >>> Desain

Dinding Masjid Agung terbuat dari batu bata lumpur yang dibakar oleh sinar matahari (disebut Férey ).


Dinding doa atau kiblat dari Masjid Agung menghadap ke timur menuju Mekah dan menghadap ke pasar kota. Pada kiblat didominasi oleh tiga besar, kotak-seperti menara atau menara menonjol keluar dari dinding utama. Menara berbentuk kerucut atau puncak di bagian atas menara masing-masing dengan topping telur burung unta.  Dinding timur adalah sekitar satu meter (3 kaki) ketebalan dan diperkuat pada eksterior dengan delapan belas pilaster seperti penopang, yang masing-masing atasnya oleh sebuah puncak. Sudut yang dibentuk oleh berbentuk persegi panjang penopang dihiasi dengan Toron dan ditutup dengan puncak. 

Ruang sholat, berukuran sekitar 26 kali 50 meter (85 ft x 165 ft), menempati bagian timur masjid di balik dinding kiblat . Lumpur yang tertutup, atapnya didukung oleh sembilan dinding interior antara utara-selatan yang tertusuk lengkungan tajam yang mencapai hampir ke atap.  Rancangan ini menciptakan sembilan puluh pilar persegi panjang besar yang mencakup interior shalat dan sangat mengurangi bidang pandang. Pada jendela-jendela kecil tidak teratur-diposisikan di sebelah utara dan selatan dinding memungkinkan cahaya alami sedikit untuk mencapai bagian dalam aula. Lantai terdiri dari keramik pasir. 

Di ruang doa, masing-masing tiga menara di kiblat dinding memiliki niche atau mihrab . Para iman melakukan doa-doa dari mihrab di menara pusat yang lebih besar. Sebuah celah sempit di langit-langit pusat mihrab menghubungkan dengan ruang kecil yang terletak di atas permukaan atap dalam menara. Pada jaman dulu, juru siar akan mengulang kata-kata imam kepada orang-orang di kota. Untuk sebelah kanan mihrab di menara pusat adalah ceruk kedua, mimbar atau mimbar , dari mana iman mengkhotbahkan khotbah Jumat-nya.

Halaman interior di sebelah barat ruang doa, berukuran 20 mx 46 m (65 ft x 150 ft), dikelilingi di tiga sisi oleh galeri. Dinding galeri menghadap ke halaman yang diselingi oleh bukaan melengkung. Galeri barat dicadangkan untuk digunakan oleh perempuan. 

Sejak konstruksi fasad di 1907, hanya perubahan kecil yang dibuat. Dari ceruk pusat tunggal, mihrab menara awalnya memiliki sepasang relung besar bergema bentuk lengkungan pintu masuk pada dinding utara. Masjid ini juga memiliki sedikit banyak Toron dengan tidak ada di sudut penopang.  Hal ini terbukti dari foto-foto yang diterbitkan dua baris tambahan Toron ditambahkan ke dinding di awal 1990-an. 


Oia karna bahan bangunan yang terbuat dari lumpur menjadikan udara menjadi sejuk di dalam mesjid pada siang hari, dan pada malam hari karna panas yang disimpan di siang hari maka udaranya menjadi hangat didalam *great ga perlu AC lagi kalo siang.

----- >>>Budaya signifikansi


Seluruh masyarakat Djenné mengambil peran aktif dalam pemeliharaan masjid melalui festival tahunan yang unik. Ini termasuk musik dan makanan, tetapi memiliki tujuan utama memperbaiki kerusakan yang ditimbulkan pada masjid dalam satu tahun terakhir (kebanyakan erosi yang disebabkan oleh hujan tahunan dan retakan yang disebabkan oleh perubahan suhu dan kelembaban). Pada hari-hari menjelang festival, plester dibuat dalam lubang .

Masjid Djenne memimpin sebagai salah satu pusat belajar Islam paling penting di Afrika selama Abad Pertengahan , dengan ribuan siswa yang datang untuk mempelajari Al-Qur'an di  madrasah Djenne. Daerah bersejarah Djenné, termasuk Masjid Agung, ditunjuk sebagai Situs Warisan Dunia oleh UNESCO pada tahun 1988. Meskipun ada banyak masjid yang lebih tua, Masjid Agung Djenne tetap menjadi simbol paling menonjol dari Djenné dan bangsa Mali.

Pada tanggal 20 Januari 2006  masyarakat melihat beberapa pria naik di atap masjid dan akhirnya memicu kerusuhan di kota itu. Beberapa pria itu sedang memeriksa atap sebagai bagian dari proyek restorasi dibiayai oleh Aga Khan Trust for culture . Di masjid, massa merobek ventilasi fans yang telah diberikan oleh Kedutaan Besar AS pada saat perang Irak dan kemudian mengamuk melalui kota. Kerumunan mengobrak-abrik situs-situs Budaya, rumah walikota, menghancurkan mobil milik saudara iman yang lebih muda dan merusak tiga mobil milik iman sendiri. Polisi setempat kewalahan dan harus memanggil bala bantuan dari Mopti . Satu orang meninggal selama gangguan.

Pada hari Kamis 5 November 2009, bagian atas dari menara besar selatan kiblat dinding runtuh setelah 75 mm hujan turun dalam waktu 24 jam. The Aga Khan Trust for culture mendanai pembangunan kembali menara. 

---- >>> Nyeleneh J

Ada cerita juga mengapa aku ngepost Djenne mosque sebagai situs pertama yang bakal aku post sejarahnya, sebenernya ini hanya cerita buat aku tapi kalian juga harus tahu. Ternyata selain bangunan aslinya yang berada di Mali, Djenne mosque juga punya beberapa replicanya diantaranya ada di pulau Jeju, Kore Selatan J. Sedikit ngasih tau az aku juga tau replicanya dari Drama “ PlayFull Kiss” pas adegan mereka honeymoon dan salah satu tempat yang mereka kunjungi adalah sebuah museum yang adalah replica dari Djenne mosque #De Javu!! 
Replica Djenne Mosque di pulau Jeju

Data source : http://en.wikipedia.org, http://wikitravel.org/en/Jeju

5 komentar:

  1. postingnya bagus sob
    makasih atas infonya ya
    kunjungi juga situs kami di
    http://stisitelkom.ac.id

    BalasHapus
  2. makasih atas kunjungan ama commentnya :D
    ok
    bakal berkunjung ...

    BalasHapus
  3. Terima kasih y sis ..dah 3 hari aku penasaran dengan mesjid ini. Taunya juga dari adegan Kim Hyun Joong bulan madu :) Aku kaget banget waktu doi ngomong Islam dan menunjuk bagunan yang megah dan artistik.

    BalasHapus
  4. Terima kasih y sis ..dah 3 hari aku penasaran dengan mesjid ini. Taunya juga dari adegan Kim Hyun Joong bulan madu :) Aku kaget banget waktu doi ngomong Islam dan menunjuk bagunan yang megah dan artistik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iah dejavu aja pas liat KHJ di playfull kiss kesini

      Hapus