Rabu, 06 Juli 2011

In the beach




Aku pengen berbagi pengalaman ni ama kalian semua yang buka halaman ini, pengalaman pribadi syy ^^. Cerita ini diawali dengan keberangkatan ku ke pangandaran (obyek wisata pantai di Ciamis) sejujurnya cy besoknya aku ada acara, tapi aku nekat ^^. Nah, ketika sampai di tempat tujuan hari udah malem tuh, terpaksa kita jalan-jalannya malem, ngeliat laut malem (padahal gak ada yang keliatan selain buih-buih putih a.k.a ombak) dan satu lagi yang tidak boleh di lewatkan kalau kita ke pantai yaitu bersepeda. Hati-hati bagi yang mau mengikuti jejakku, harus pintar mengingat belokan, kekeke.
Walaupun udah jam sembilan tapi kami berlima termasuk aku nekat mau sesepedahan (istilah sunda mh J) dikarnakan kami berlima udah gede tetua pun mengizinkan , terbagilah menjadi dua kelompok aku, adeku (10 thun), sepupuku (13 thn) tim kedua: Dini, lina (temen2ku). Nah kami menyewa sepeda dengan 2 jok dan 3 jok, aku kebagian bersama cah cilee J tapi yang aneh aku ada di jok kedua (hehe udah lama tak megang stang sepeda) jadi yang mimpin tim sepeda aku sepupuku (berhasil membujuk akhirnya T.T). Setengah jam pertama kita bertiga masih happy-happy teriakan gak jelas sepanjang jalan (harap maklum baru pertama naik sepeda 3 jok ,wkwkwk) hujan-hujanan dan hal gila lainnya (padahal aku paling gede lo, tapi malah jadi provokator). Ujan tambah gede di tambah ade ku yang ngerengek minta pulang ke losmen, akhirnya kita mutusin buat pulaanggggg. Di perjalanan kita akhirnya ketemu ama tim kedua, teryata mereka juga mau pulang dan lagi nyari jalan pulang, (ok kita pulang bersama!!! Di sana senang, di sini senang ...) tapi di tengah perjalanan kita pada bingung koq jalannya ini-ini aja, kita berangkat dari pantai barat berarti harus kembali ke sana ckckck susaah bgt nyari belokan ke pantai barat, di tengah jalan teryata ada yang lebih ekstrim, ada Rusa hutan yang lagi berkeliaran sendirian otomatis  kita semua ngayuh sepeda dengan kekuatan penuh, Adeku : ” aya Uncal buru teteh!!!!”
Adeku : ‘teh Dini belok ka kanan nu aya hotel ageung jigana di dinya da tukang sapedahnya’. Dua belokan udah di lewati tapi gak ketemu juga tempat kita menyewa sepeda alih-alih mau ke pantai barat kita malah tersesat ke pantai timur (nasib-nasibL).
Kita semua berhenti dulu sambil nyari jalan keluar (jalan pulang kali cin!!!)
Aku ada ide* :’ Din telepon tukang sapedana tuh dina sapedana aya no telp’
Dini :’ (sedang menelpon Tuuuttttt,,,Ttuuuttt) gak aktif ma!’
Semua ngedumel “si amang teh kumaha ngasih no yang gak aktif!!!”
Akhirnya Dini nelpon kakaknya sambil nanya losmen kita,dan satu-satunya jalan ya bertanya ke orang-orang. Penderitaanku belum berakhir karna adeku yang duduk paling belakang minta pindah ke tempatku ( nah lo!) cOz katanya duduk paling belakang bajunya basah semua am kotor –hujan—terpaksa aku jadi pengganti adeku harus rela baju bagian belakangku kotor dan basah, yang paling parah semua orang di jalan bilang gini “Neng eta acukna kotor enggal di seuseuh” huaaahhhhh L
Belokan demi belokan kita lewati, tiap 15 meter kita turun buat nanya jalan, telpon pun terus berdering nyuruh kita buat cepet pulang (ya elah gimana mau pulang jalan az kita gak tau!!!!)
Akhirnya kita sampe di pantai barat dan ketemu sama ust. Badru (salah satu rombongan kita)  yang punya niat nyariin kita-kita.
Kita semua “ustad telat kita udah nyampe...”
Tukang sapeda dengan watados (wajah tanpa dosa) nanya “neng arentosan J
Kita :” mang naha di telpon teh te aktif nomberna ?”
Tukang sapeda : “oh nomber nu eta neng* aduhhh hilap neng te aktifkeun #gubrag*
Akhirnya petualangan bersepeda kami berakhir pada jam sepuluh malam (prok-prok J)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar